Thursday, 28 April 2011

kesimpulan Qahhiyah Niqab: Kenapa aku Berniqab?


Bismillah.

Ramai yang tanya saya tentang isu niqab ini, saya tidak layak sama sekali dek kecetekan ilmu. Bagaimana pun saya akan kongsi kesimpulan dan pencerahan dari pembacaan-pembacaan saya untuk menjawab persoalan sesiapa saja yg bertanya.

Kita blh baca byk di blog2, forum, di buku2 ttg niqab ni, saya takda kudrat nak jelaskan semua dalil dan hadis2 yg sgt byk. Saya hanya kongsi nukilan daif saya di sini sebagai pencerahan dan kesimpulan bagi orang yg masih keliru..

Ya, kita sudah maklum, Ulama dari dahulu hingga sekarang masih khilaf dalam bab niqab ini. Ada yang berpendapat mustahab, harus, dan wajib..

Pada pendapat saya yg faqir dlm ilmu ini, semuanya mengikut keadaan seseorang itu. Hm, jika seseorang itu sering dinganggu terutamanya yang berwajah jelita, maka adalah lebih digalakkan untuknya memakai purdah untuk lebih menjaga dirinya. Sebaliknya bagi yang tidak diganggu, ataupun menetap di tempat yg dihuni org baik-baik, memakai niqab adalah mubah kerana dgn menampakkan wajah fitnah tidak berlaku di situ..

Namun walaubagaimana keadaan ataupun zuruf seseorang itu, dari sudut ganjaran pahalanya semuanya mengikut niat, seperti mana dalam hadis "Sesungguhnya setiap amalan itu adalah dengan niat, dan untuk setiap seorang itu apa yang diniatnya........."(Muttafaq 'Alaih)

Jadi, jika yang diniatkannya itu untuk tajammul (menampakkan kecantikan) contohnya ada sesetengah wanita yang mana apabila dia memakai purdah,baginya dia akan nampak lebih lawa dari tidak memakai purdah kerana matanya yang dihias dan cantik.. maka dia dapatlah apa yg diniatkan itu, iaitu dapat dilihat org kecantikannya dan tidak dapat pahala langsung.. Dan juga contohnya krn kononnya untuk meningkatkan peluang dipinang dan dinikahi lelaki2 soleh, maka tidaklah dia dapat pahala...Sebaliknya jika dia niatkan untuk Allah dan Rasulnya, atau untuk mndekatkan diri kpd Al-Khaliq maka pahalalah yang dia dapat.

Ada juga muslimah yang sangat saya kagumi apabila mengatakan mereka memakai niqab kerana terlalu cintanya mereka pada sebaik2 wanita di sisi Allah, iaitu ummul mukminin(isteri2 Nabi) dan mereka ingin mengikut dan mencontohi segala yg idola mrk buat untuk mendekatkan diri kepada Allah. MasyaAllah, jika wanita yang paling Allah redha dan cinta pakai niqab, takkan kita tidak ingin jadi seperti mereka? Sedangkan artis2 barat kita nak ikut fashion, style dan trendnya, tetapi knp tidak fashion atau stylenya Ummul Mukminin?

Mungkin kita boleh kata orang berniat untuk menunjuk2 apabila memakai niqab, tapi kita tak tahu nurani sebenarnya, mana tahu dia seperti menunjuk di kalangan sahabatnya tapi sebenarnya dia lebih rasa tenang hidupnya dgn berniqab, dgn berniqab dia rasa dirinya makin terjaga. Ya, jika wanita memakai niqab, automatik dia akan rasa malu untuk membuat maksiat, membuat jahat dan keji, seolah2 dlm hatinya berkata "aku pakai purdah takkan nak buat bende ni" jadi, pemakaian zahirnya malah mampu mendidik dan menjaga batin dan nafsunya..

Tapi kini, ada juga yg tetap tidak malu melakukan maksiat, couple dll dikalangan munaqqabah ini.. So mereka itu serupa dgn wanita lain yg tak jaga agama, mrk tidak ikhlas..ya, mereka jahil.. Mereka fikir memakai purdah ini dah dikira wanita solehah dan dah 'menghalalkan' dia untuk berbuat mungkar dan mungkin mereka juga terleka dan terlupa.. Sebab itu pentingnya kerjasama dalam ketaatan dan nasihat-menasihati serta ingat mengingati sesama Islam.. Semoga Allah beri hidayah..

Sekiranya kita lebih selesa dengan tidak memakai purdah, yg mana jika dia memakai purdah, org sisih dia, masyarakat benci dia, dll..maka tidak memakai purdah adalah baik, Islam itu mudah, Allah tidak akan memberatkan kita.. Boleh jadi org yg tak pakai purdah menjadi lebih solehah dari yg pakai purdah, malah ada segelintir yg ingin rasa rendah diri, dia rasa apabila tidak pakai purdah, org ramai kurang menganggapnya sbg org yg baik dan solehah ttp hakikatnya dia ingin kerajaan langit saja yg tahu ttgnya dan sangat menyayanginya.. dia ingin hanya Allah yg tahu ttg dirinya demi menjaga keikhlasannya....Itu juga masyaAllah, niat yg baik juga walaupun agak aneh.. 

Ya, manusia ini ada macam2 hal, keadaan, dan peribadi.. Tetapi Allah hanya memandang hati.. Allah tidak pandang seseorang itu pada purdahnya, atau pakaiannya, tetapi, nurani dan jiwanya..

Sekarang kita lihat pula pada hati kita dan uruf serta zuruf kita, di mana maslahahnya? adakah pakai purdah lebih byk manfaat dan pahalanya ataupun tidak memakainya lebih byk? Maka pilihlah yang lebih banyak pahalanya dan lebih mendekatkan diri kepada Allah agar lebih beruntung di akhirat kelak..

Kalau kita rasa memakai purdah akan menjerumus diri untuk menunjuk2 dan berasa tidak ikhlas itu tidak blh jd alasan sbb ikhlas itu dtg selepas istiqamah.. mula2 mmg benih ikhlas masih belum subur.. Selepas kita istiqamah pakai purdah baru blh bagi alasan adakah kita makin dekat dgn Allah atau makn mnjauh.. kalau makin mnjauh dr ikhlas, maka elok tgglkan..tapi saya yakin sangat jarang orang yang semakin jauh dari Allah setelah memakai purdah..

Tetapi jika byk masalah, gangguan dan perkara buruk berlaku dgn kita menunjukkan wajah terutamanya pada yg mmpunyai rupa yg manis, maka pemakaian purdah insyaAllah merupakan antara penyebab kita akan lebih selamat, aman dan mndapat penjagaan Allah..

Akhir kata, jangan pernah fikir pandangan orang pada kita, tapi fikirkan pandangan Allah.
 Pedulikan apa orang kata…Allah tahu apa yang tersirat di hati hambanya..just be yourself n trust to Allah..
Wallahu Ta'ala A'la Wa A'lam..~

No comments:

Post a Comment